Talqin… bid’ah atau sunnah?

Talqin… bid’ah atau sunnah?

BAGIKAN

oleh Achmad Shampton Masduqie pada 06 Juli 2010 jam 15:42

Beberapa tahun yang lalu, ada seorang teman simpatisan sebuah organisasi massa yang hari-hari ini sedang muktamar, meninggal dunia. saat dipemakaman, ada seorang tua yang pernah ditolongnya ingin membalas jasanya dengan mentalqinnya setelah pemakaman kelar. Tapi niat orang tua itu dihalang-halangi oleh salah seorang pengurus ormas yang kebetulan ikut hadir dalam pemakaman itu… seperti biasa dengan alasan BID’AH.

 

Ahad kemarin, tiba-tiba ada seorang ustadz, memberi saya kitab AHKAM TAMANIY AL MAUT karangan Sheikh al Imam Muhammad Ibn Abdul Wahhab, seorang ‘ulama’ yang dikenal sebagai pendiri aliran wahabiyah, yang juga diikuti oleh sebuah ormas islam besar di Indonesia ini.

 

ShubhanaLlah, dalam kitab tersebut halaman 19 Sheikh al Imam Muhammad Ibn Abdul Wahhab menyitir sebuah hadits yang menjadi dalil TALQIN di maqbarah (kuburan) sbb:

أخرج الطبراني وابن منده، عن أبي أمامة رضي الله عنه، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: إذا مات أحد من إخوانكم فسويتم التراب عليه، فليقم أحدكم على رأس قبره ثم ليقل: يا فلان بن فلانة، فإنه يسمعه ولا يجيب، ثم يقول: يا فلان بن فلانة، فإنه يستوي قاعدا، ثم يقول: يا فلان بن فلانة، فإنه يقول: ارشدنا رحمك الله، ولكن لا يشعرون، فليقل: اذكر ما خرجت عليه من الدنيا شهادة أن لا إله إلا الله وأن محمدا عبده ورسوله، رضيت بالله ربا وبالإسلام دينا وبمحمد صلى الله عليه وسلم نبيا، وبالقرآن إماما. فإن منكرا ونكيرا يأخذ كل واحد منهما بيد صاحبه ويقول: انطلق بنا ما يقعدنا عند من لقن حجته، فيكون حجيجه دونهما. قال رجل: يا رسول الله، فإن لم يعرف أمه قال: ينسبه إلى حواء، يا فلان ابن حواء.

 

dikalangan nahdliyin hadits ini sudah lumrah dan biasa, karena orang nu yang sering disebut “shohibul bid’ah” orang yang hobi menjalankan bid’ah, senantiasa mempraktekkan hadits diatas sebagai kesunnahan mentalqin mayat setelah diqubur. Tapi bagi mereka yang biasa menjuluki orang-orang nu dengan “shohibul bid’ah” tentulah harus membaca kembali kitab karangan sheikh mereka, imam panutan mereka Sheikh al Imam Muhammad Ibn Abdul Wahhab.

 

Kalaupun mentalqin mayyit di kuburan itu termasuk bid’ah, mengapa Sheikh al Imam Muhammad Ibn Abdul Wahhab mengutip hadits ini dalam kitab karangannya tanpa ada penolakan sedikitpun? apakah Sheikh al Imam Muhammad Ibn Abdul Wahhab ternyata juga shahibul bid’ah? atau Sheikh al Imam Muhammad Ibn Abdul Wahhab tidak paham artinya? ataukah yang hobi membid’ahkan orang itu belum punya kitabnya? atau bahkan mereka yang sering kali merasa yang paling Islam yang hobi membid’ahkan dan mengkufurkan hanya menggunakan kitab andalan FATHUL JARE… ( jarene si A jarene si B..?)

 

Wallahu a’lam bis showab, tanyalah pada rumput yang bergoyang tentang jawabnya…..

TINGGALKAN KOMENTAR