RAMBUT INDAH YANG DIBERKAHI

RAMBUT INDAH YANG DIBERKAHI

BAGIKAN

 

Sahabat Abu Mahdzuroh

Salam Warkoper

 Rambut Indah yang Diberkahi

Nama beliau adalah Aus bin Rabiah bin Mi’yar bin Uraij bin Sa’ad bin Jumah. Ada yang mengatakan nama beliau adalah Salman bin Samurah, atau Salamah bin Samurah. Ada juga yang mengatakan nama beliau adalah Mi’yar bin Muhayriz

 

Berkata Abu Umar : Zubair dan pamannya serta Ibnu Ishaq Al Musayyabi bersepakat bahwa nama asli Abu Mahdzuroh adalah Aus. Mereka adalah orang yang paling mengerti dalam hal ansabu quraisy. Pendapat yang mengatakan beliau bernama Salamah adalah keliru

 

Adz-Dzhabi, semoga Allah merahmatinya berkata : Abu Mahdzuroh adalah mu’adzdzin masjidil haram, dan termasuk sahabat Nabi shallallahu alaihi wa sallam. Dia termasuk orang yang suaranya merdu

 

Suatu ketika Nabi menyuruh beberapa orang mengumandangkan adzan secara bergantian

 

Abu Mahdzuroh berkata, “Aku mendapat giliran terakhir. Ketika usai mengumandangkan adzan, Rasulullah memanggilku, ‘kemarilah !’ kata beliau. Rasulullah mendudukkanku di depanya, melepas serbanku, kemudian mengusap ubun-ubunku, kemudian beliau berdo’a :

 

اللهم بارك فيه، وأهده إلى الإسلام

 

“Ya Allah, berkahilah dia dan tunjukkan dia ke jalan Islam”

 

Beliau memberkahiku hingga tiga kali kemudian bersabda :

 

اذهب فأذن عند البيت الحرام

 

“Pergilah, kumandangkan adzan di Baitullah!”

 

Aku bertanya, “Bagaimana caranya Ya Rasulallah?”

 

Beliau mengajariku adzan sebagaimana para sahabat. Di waktu shubuh ada kalimat

 

الصلاة خير من النوم

 

Dan beliau mengajarkan iqomah dua kali tiap-tiap kalimat

 

Setelah Nabi mengusap ubun-ubunnya, Abu Mahdzuroh berkata, “Demi Allah, tak akan kupotong rambut ini sampai aku mati.

 

Benar! Abu Mahdzuroh membiarkan rambut ubun-ubunnya memanjang hingga separo tinggi badannya hingga beliau kembali ke rahmatullah karena usapan tangan mulia Rasulullah shallallahu alaihi wasallam

 

Beliau—semoga Allah meridhoinya—mengumandangkan adzan hingga wafat tahun 54 H. putranya maju menggantikan beliau, kemudian cucunya, turun temurun hingga masa Imam Asy Syafi’i

 

Tentang panjangnya rambut sahabat Abu Mahdzuroh ini, disebutkan dalam Al Mustadrak ala ash shohihain, juz 4 hal 658 :

 

أن أبا محذورة ، كانت له قصة في مقدم رأسه إذا قعد أرسلها فتبلغ الأرض ، فقالوا له : ألا تحلقها ؟ فقال : إن رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم مسح عليها بيده ، فلم أكن لأحلقها حتى أموت . لم يحلقها حتى مات

 

Sesungguhnya Abu Mahdzuroh, mempunyai kisah tentang rambut bagian depannya yang panjang. Apabila beliau duduk dan menguraikannya, maka rambutnya menjuntai ke tanah

 

Teman-temannya berkata, “Mengapa tidak kau potong saja rambutmu?”

 

“Sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pernah mengusapnya dengan tangan beliau. Aku tak akan memotongnya hingga mati”

 

Demikianlah, beliau tak memotong rambut yang pernah disentuh tangan mulia Rasulullah hingga akhir hayatnya, itulah yang dimaksud rambut yang diberkahi.

 

Wallahu a’lam bish showab

TINGGALKAN KOMENTAR