Keutamaan Bulan Sya’ban

Keutamaan Bulan Sya’ban

BAGIKAN

Bulan sya’ban adalah bulan yang di sandarkan kepada RasuuluLloh s.a.w,sebagaimana di riwyatkan oleh imam al baihaqi r.a berkata RasuuluLloh s.a.w :
rajab bulan Alloh, sya’ban bulanku, dan Ramadhan bulan ummatku”.

Para ulama’ hadits meriwayatkan, sya’ban di sandarkan kepada RasuuluLloh s.a.w tak lain karena Alloh s.w.t menurunkan di dalamnya ayat yang memuliakan RasuluLloh s.a.w yaitu Q.s al ahzaab:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمً

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya
Di dalam ayat ini dengan jelas sekali bagaimana alQur’an mengabarkan kepada kita bahwa Alloh s.w.t dan para malaikatNya memuliakan Rasuululloh s.a.w juga bagaimana Alloh s.w.t memerintahkan kepada kaum mukminin untuk memberikan kemuliaan solawat dan salam kepada RasuuluLloh s.a.w.

Fhadilah Bulan Sya’ban
1. Dalam sebagain riwayat sejarah mencatatkan sya’ban sebagai bulan dimana Alloh s.w.t memindahkan qiblat kaum muslimin dari baitul maqdis menuju masjidil haram di makkah.

2. Sebagamana pula sya’ban memberikan kenangan yang selamanya tak pernah di lupakan oleh bangsa arab, dan ummat muslim seluruh dunia dengan terbelahnya bulan menjadi dua sebagai mu’jizat RasuuluLLoh s.a.w.

3. Di bulan sya’ban ini pula RasuuluLloh s.a.w memperbanyak puasa di dalamnya, sebagaimana di riwayatkan oleh albukhory dalam sahihnya dari ‘aisyah r.a berkata: ”RasuuluLloh s.a.w berpuasa hingga kami berkata tidak berbuka, dan RasuuluLloh s.a.w tidak berpuasa hingga kami mengatakan tidak akan puasa, dan RasuuluLloh s.a.w tidak pernah menyempurnakan puasa kecuali dalam bulan Ramadhan, dan tidak memperbanyak puasa kecuali di dalam bulan sya’ban”.

4. Alloh s.w.t memberikan keistimewaan dalam bulan sya’ban yang berupa malam nishfu sya’ban/malam pertengahan bulan sya’ban, sebagaimana di sebutkan dalam riwayat bahwa Alloh s.w.t meletakkan keutamaan malam Ramadhan dengan sepuluh malam terakhir, dan meletakkan kemuliaan malam bulan Rajab dengan malam permulaannya dan meletakkan kemuliaan malam bulan sya’ban dengan malam pertengahannya.
Malam nishfu sya’ban
Sebagaiaman kami jelaskan di atas bahwa malam nisfhu sya’ban adalah malam paling afdhol diantara malam-malam lainnya di bulan ini, keutamaan ini tentunya di sebabkan karena banyaknya fadhilah dan amalan yang seyogyanya kita lakukan di malam nishfu sya’ban ini dalam kalimat islam. Diantaranya adalah:

1. beribadah dimalam nishfu sya’ban dan puasa di siang harinya, hal ini sesuai perintah RasuuluLloh s.a.w yang diriwayatkan oleh imam ibnu majah dalam Sunan nya:
قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم: إذا كان ليلة النصف من شعبان فقوموا ليلها وصوموا نهارها

Bersabda Rasulullah SAW: apabila tiba malam pertengahan bulan sya’ban maka hidupkalah malamnya dan berpuasalah keesokan harinya
Dari manthuq hadits ini secara sarih memrintahkan kepada kita untuk mengagungkan malam nishfu sya’ban dengan ibadahd dan berpuasa di siang harinya.

2. malam nishfu sya’ban adalah malam pengampunan, sebagaimana di riwayatkan oleh imam ahmad r.a dalam musnadnya dan juga imam albaihaqi dalam syarhu sunnah

قال رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم إنه : يَطَّلِعُ اللهُ الَى جَمِيعِ خَلْقِهِ لَيْلَةَ النّصْفِمِنْ شَعْبَاَن، فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ، اِلاَّ لِمُشْرِكٍ أوْ مُشَاحِنٍ

Allah swt menurunkan rahmat kepada semua makhluknya pada malam nisfu Syaaban, lalu ia mengampuni dosa-dosa mereka, kecuali orang musyrik dan yang menyimpan dendam

3. malam nishfu sya’ban adalah malam di kabulkannya do’a, hal ini sesuai hadits yang di riwayatkan oleh al imam al ashbihani dengan sandanya

 عن النبي صلى الله عليه وآله وسلم أنه قال: في خمس ليال لا يرد فيهن الدعاء ليلة الجمعة، وليلة النصف من شعبان، وأول ليلة من رجب، وليلتي العيد، عبد الفطر والأضحى

Bersabda Nabi SAW: Lima malam yang tidak ditolak pada malam tersebut akan doa, (yaitu) awal malam daripada Rajab, malam nisfu Sya’ban, malam Jumu’at, malam raya fitri dan malam raya korban

4. di malam nisfhu sya’ban adalah malam di mana ALloh s.w.t menyebarkan kebaikan di seluruh alam, sebagaimana di riwayatkan dalam sebuah hadits:

قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم: «يَسِحُّ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ الْخَيْرَ فِي أَرْبَعِ لَيَالٍ سَحًّا: لَيْلَةَ الأَضْحَى وَالْفِطْرِ، وَلَيْلَةَ النصْفِ مِنْ شَعْبَانَ يُنْسَخُ فِيهَا الآْجَالُ وَالأَرْزَاقُ وَيُكْتَبُ فِيهَا الْحَجُّ،   وَفِي لَيْلَةِ عَرَفَةَ إِلٰى الأَذَانِ» . (الدَّيلمي عن عائشة رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا

Rasulullah saw bersabda: Allah SWT membuka kebaikan dalam empat malam,  malam Idul Adha dan Idul Fitri,  Malam nisfu Sya’ban, di mana ditulis ajal dan rizqi serta ditulis juga di malam tersebut haji, malam Arafah sampai adzan

5. Di dalam riwayat malam nishfu sya’ban adalah malam dimana Alloh s.w.t mengangkat amal hamba-hamba pertahunnya, sebagamana Alloh mengangkat amal hamba-hamba perminggunya di hari kamis, dan perbulannya di akhir bulan.

6. di sebagain riwayat malam nishfu sya’ban adalah malam dimana Alloh menurunkan kullu amrin hakiim, yaitu alqur’an.
Fadhilah malam nishfu sya’ban ini dapat di peroleh secara umum oleh semua ummat islam di muka bumi ini, namun disana ada dari sebagian kaum muslimin yang terhalang dari fadhilah tersebut. Tak lain tak bukan karena mereka memiliki beberapa sifat yang menjadi penghalang fadhilah malam nishfu sya’ban sebagaimana yang disebut dalam nash hadits, sifat-sifat itu adalah:

1. syirik dan kufur
2. orang yang memutus tali silaturrahim
3. orang yang durhaka kepada kedua orang tua
4. orang yang kecanduan minum khamar/minuman keras dan sejenisnya seperti pil nrakoba.
5. orang yang melakukan perkara keji yang berupa zina, dan liwath/sodomi.
6. orang yang memakan harta dari riba.
7. orang yang membuat patung.
8. orang yang suka membuat keonaran dan permusuhan antara kaum muslimmin.
Dan dari sebagain amalan salafuna sholih di malam nishfu sya’ban ini adalah membaca surat yasin tiga kali setelah sholat maghrib dan setiap setelah membaca surat yasin tersebut membaca doa sbb:

اَللَّهُمَّ يَا ذَا الْمَنِّ وَ لا يَمُنُّ عَلَيْكَ يَا ذَا اْلجَلاَلِ وَ اْلاِكْرَامِ ياَ ذَا الطَّوْلِ وَ اْلاِنْعَامِ لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ ظَهْرَ اللاَّجِيْنَ وَجَارَ الْمُسْتَجِيْرِيْنَ وَ اَمَانَ اْلخَائِفِيْنَ . اَللَّهُمَّ اِنْ كُنْتَ كَتَبْتَنِى عِنْدَكَ فِيْ اُمِّ اْلكِتَابِ شَقِيًّا اَوْ مَحْرُوْمًا اَوْ مَطْرُوْدًا اَوْ مُقْتَرًّا عَلَىَّ فِى الرِّزْقِ فَامْحُ اللَّهُمَّ بِفَضْلِكَ فِيْ اُمِّ اْلكِتَابِ شَقَاوَتِي وَ حِرْمَانِي وَ طَرْدِي وَ اِقْتَارَ رِزْقِي وَ اَثْبِتْنِىْ عِنْدَكَ فِي اُمِّ اْلكِتَابِ سَعِيْدًا مَرْزُوْقًا مُوَفَّقًا لِلْخَيْرَاتِ فَإِنَّكَ قُلْتَ وَ قَوْلُكَ اْلحَقُّ فِى كِتَابِكَ الْمُنْزَلِ عَلَى نَبِيِّكَ الْمُرْسَلِ يَمْحُو اللهُ مَا يَشَاءُ وَ يُثْبِتُ وَ عِنْدَهُ اُمُّ اْلكِتَابِ. اِلهِيْ بِالتَّجَلِّى اْلاَعْظَمِ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَهْرِ شَعْبَانَ الْمُكَرَّمِ الَّتِيْ يُفْرَقُ فِيْهَا كُلُّ اَمْرٍ حَكِيْمٍ وَ يُبْرَمُ اِصْرِفْ عَنِّيْ مِنَ اْلبَلاَءِ مَا اَعْلَمُ وَ مَا لا اَعْلَمُ وَاَنْتَ عَلاَّمُ اْلغُيُوْبِ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ . اَمِيْنَ

Seyogyanya marilah kita bertaubat dan mempersiapkan diri dalam menyambut bulan ramadhan yang penuh maghfiroh, menutup lembaran lama dan memulai kehidupan yang lebih.

Semoga bermanfaat

Gus Aqin

 sumber

TINGGALKAN KOMENTAR