April 24, 2014
Home » sastra » “Segumpal Daging di Balik Iga, Menggugat!” (Ambiguitas Humanities)

“Segumpal Daging di Balik Iga, Menggugat!” (Ambiguitas Humanities)

Aku ada dalam setiap tubuh hambaNYA
Aku hanya segumpal daging yang mudah sobek
Aku tak sekeras tulang, tak sekenyal bola mata..

 

Aku dapat menerawang seluruh penjuru alam
Aku tak seluas kemampuan-melihatnya dua bola mata
Aku makhluk kecil yang bersembunyi dibalik iga kiri
Aku dimuati segala jenis pengalaman

Aku diberi materi pelajaran budi pekerti
Aku diberi materi pelajaran berkasih sayang
Aku dibubuhi bacaan bacaan suci
Tapi seringkali si Lisan luput
dari apa yang pernah dititipkannya padaku..
(huuuuh dasar si Lisan kadang2 gak konsisten!,
kemarin bilang begini2 tapi kenyataannya laen…)

Aku disuruh menghafal jutaan rangkaian huruf hingga menjadi bahasa
Bahkan aku mengikuti apa yang lisan baca, juga bisa sebaliknya..

Aku dapat merasakan deritanya badan
Aku dapat merasakan juga bahagianya
Aku merasakan pujian dan sanjungan
yang ditujukan pada wajah si kepala

Aku menyimpan segala memori, hinaan, hujatan, makian, cacian bahkan sanjungan
Aku menyimpan segala rahasia tangan, kaki, mata, dan telinga
Aku menyimpan catatan kedengkian nafsu si badan tempatku berada
Aku menggoreskan catatan kebaikan yang pernah dilakukan orang pada badan

Aku seringkali disalahkan ketika badan berbuat salah
Aku seringkali disanjung ketika badan berbuat baik
Aku dituduh mendalangi segala rencana-jahatnya badan tempatku berteduh

Aku dikatakan baik ketika badan berbuat baik
Aku sering disebut-sebut biang kerok pada setiap aksi jahat badan
Padahal aku hanya segumpal daging yang tak kuasa apapun..

Pertanggungjawaban dan pahala atas perbuatan badan
sungguh aku takan mampu menerimanya..
karena aku hanya segumpal daging lembut yang mudah robek

Hanya satu yang bisa aku terima
Ketika si lisan menyusupkan do’a
“Lembutkanlah hatiku wahai Tuhan”..
Maka, seluruh ruang kecil dalam gumpalanku terisi kelembutan Tuhan..

tapi Jujur saja
Kalau aku punya kepala;
aku akan menggeleng2kan kepalaku..
masalahnya; sejak aku menemani si badan lahir ke bumi
aku ini memang Makhluk Tuhan Paling lembut freend!..
(narsis kan aku freen??, yaa memang kenyataannya begitu kaan??)

sampe, ketika si badan menjadi penjahat sekalipun
aku tetap lembutt kok!..
gak percaya??..
nich buktinya…
aku sering memerintahkan si badan
untuk memberi anak istrinya kasih sayang..
Bahkan di waktu2 yang gak disangka sangka..
matanya si badan yang jahat itu menangis juga
ketika ada seseorang yang ia kasihi terkena musibah..tuch kaan??

memang juga sich, akhir akhir ini.. eeh! maksudku, hmmm..
seringkali, Aku kesal oleh tindak tanduk si badan ini,
habis, badan ini seringkali banyak maunya..

Ketika berbuat amal baik ada maunya..
Ketika menyantuni ada maunya..
Ketika bersilaturahmmi ada maunya..
Ketika menolong orang lain, ada maunya..
Ketika nyumbang buat tempat ibadah aja ada maunya..
Bahkan ketika sholat & puasa-pun suka ada maunya.. (hihi..)
eeeeeh udah gitu, lagi lagi aku yang disalahkan… gak la yaww…
(kebangetan kan freeen??)

Sekali lagi ku katakan
aku hanya segumpal daging
yang sama sama habis dimakan cacing
ketika si badan terkubur mati

O ya Frenn!!
Kamu bakalan percaya gak,, kalo aku bersumpah??
Sumpah!! Aku gak pernah bohong lho freen..
Jujur!! sweaar!! Pliss Dech! trust Me Freen!..
aku berani sumpah lagii dech!!

itu tuuchh..
waktu si lisan berkata bohong..
Jujur, aku jadi malu sendiri, maluuuu banget!!
kalau aku punya muka, mungkin muka ku akan sangat merahh freen!!
kalau si lisan sedang berkata bohong kayak gitu
dalam gumpalanku ada gerutu yang menggemuruh “itu bohooong..!!
heeeyy kuping2 pendengaar!! si lisan bohooong tuuch!”

cuma sayangnya, gak ada yang bisa dengar geurutuanku..
yaaa apa daya lah freen!! frekwensi getaranku sangat rendah bangeet..
kata seorang profesor sich getaranku cuma 4 hertz..
hadooh!! siapa yang bisa mendengarkan frekwensi serendah itu..?

yaa! tapi biarlah, fren!
aku tak berharap banyak pengakuan dari teman2nya si badan..
Hanya Allah yang maha tau gerutuan kejujuranku..
dan orang-orang yang mukasyafah saja yang bisa merasakan frekwensi gerutuan kejujuranku..

Sekian dulu ya fren
protesku buat badan cuma itu aja sich..
Tolong kalau ada waktu, sampe’in aja pesanku
(habis, aku gak bisa SMS-an sich)..

“Silakan badan mau berbuat apapun”
asal berani, tanggung jawab sendiri, gituu!!
jangan nyalahin aku teruss..
bilangiin aja..
“gentle dong..
berani berbuat berani bertanggungjawab” (hehehehe..)

secara kemakhlukan Aku hanya ditugasi menyimpan milyaran citra saja..
Perangai si wajah menjadi senyum atau cemberut, itu bukan karena pekerjaanku..
weeew… salah sendiri kenapa kecewa ketika maunya gak dituruti?? jadinya cemberut dweexh..
Makanya kalau berbuat kebaikan itu jangan ada maunya, pas gak dituruti maraaahh.. huuh malu dong..

Sudah dulu yaa…
Aku agak2 capek meladeni kemauan badan..
Aku mau bobo dulu..

(De’HN)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>