July 25, 2014
Home » sastra » Syair Petuah Mbah Lalar

Syair Petuah Mbah Lalar

 Syair Petuah Mbah Lalar

    Alhamdulillah kami ucapkan

    segala puji kepada Tuhan

    Rahmat dan salam kami limpahkan

    kepada Nabi akhirizzaman…

    Wahai anakku wahai saudara

    di sini aku angkat bicara

    wajiblah engkau berlaku tha’at

    baik ibadah maupun adat

    hidupnya insan dalam dunia

    tak lepas dari reka perdaya

    kesemuanya menempuh jalan

    masing-masing mencapai tujuan

    aman sejahtra berbahagia

    itu puncak impian manusia

    Allah pengasih lagi penyayang

    pada makhluk-Nya tiada terbilang

    kasih sayangNya tiada terbatas

    makhluk di bawah atau di atas

    baik manusia atau binatang

    makhluk yang tha’at atau menentang

    kesemuanya diberi ni’mat

    hidup dan rizqi ilmu dan hikmat

    Allah menyuruh para utusan

    untuk membawa semua insan

    ke jalan Tuhan yang diridhai

    bukan jalan syetan dimurkai

    turun Alqur’an membawa cahaya

    bagi manusia agar bahagia

    Qur’an membawa petunjuk Allah

    jalan yang benar juga yang salah

    manusia agar dapat memilih

    maka diberi akal yang shahih

    dilengkapi juga dengan anggota

    buat melakukan amal nyata

    jika jalan benar ditempuhnya

    Allah menolong sampai puncaknya

    begitu juga memilih salah

    Allah turuti tapi terserah

    pada dirinya akibat nanti

    akan terlihat setelah mati

    beramal baik mendapat rahmat

    beramal buruk mendapat laknat

    hidup manusia mulai lahir

    sampai meninggalkan alam zhahir

    melalui proses enam masa

    bayi kanak remaja dewasa

    setengah baya dan masa tua

    lalu mati tubuh tak bernyawa

    lahirnya bayi tak berpakaian

    tak bawa harta dan perhiasan

    makan dan minumnya diladeni

    sehat dan sakitnya dilayani

    masa bayi umur dua tahun

    naik kanak-kanak tiga tahun

    masa anak sampai tujuh tahun

    remaja sampai limablas tahun

    setelah itu masa dewasa

    empat puluh tahun tak terasa

    empat puluh sampai lima puluh

    setengah baya dan sudah rapuh

    tubuh yang segar menjadi susut

    kulit yang kencang jadi keriput

    dari enampuluh seterusnya

    masa tua sampai ke ajalnya

    rambut yang hitam menjadi putih

    giginya ompong asalnya rapih

    yang belum balligh pahla amalnya

    ditulis buat orang tuanya

    semenjak kecil ajarlah anak

    jangan plihara seperti ternak

    hanya diurus makan minumnya

    tidak difikirkan rohaninya

    dituruti apa kehendaknya

    tidak ditolak sayang katanya

    itu bukan nama sayang anak

    tapi merugikan nasib anak

    orang yang sudah datang ajalnya

    mati tak bisa diundurkannya

    sedang mati tak memberi kabar

    sebelumnya walau sehat sadar

    karna itu wajib bagi kita

    siap amal shalih bukan harta

    jika mayit dibawa ke maqam

    diikuti oleh tiga macam

    ahli dan harta serta amalnya

    dua kembali tinggal amalnya

    tumbuhnya uban itu tandanya

    mati mengirim peringatannya

    di waktu dekat akan menjemput

    malakalmaut akan mencabut

    sakit-sakitan itu alamat

    hidupnya akan segera tamat

    tapi biasanya sipat insan

    merasa masih muda tak bosan

    bila waktunya insan kembali

    walau menjerit tidak perduli

    ada yang mati membawa iman

    ada yg kafir tidak beriman

    jika yg mati membawa iman

    arwah melapor ke sumur zamzam

    bila yang kafir mati arwahnya

    ke sumur barhut dilaporkannya

    suatu tempat yang selamanya

    penuh kobaran api isinya

    setelah orang nyata matinya

    anak dan istri menangisinya

    merasa sedih ditinggalkannya

    tak akan kembali selamanya

     bela sungkawa sampai di situ

    untuk nasib mayit tidak tentu

    semua pakaian yang dipakai

    dilepas sehingga tinggal bangkai

     lalu mayit itu dimandikan

    segala kotoran dibersihkan

    dikucur air hingga merata

    kemudian menggosok anggaota

    betapa sedih kalau dilihat

    tubuh tak gerak mata tak lihat

    sebelum mati pinggul bergoyang

    setelah mati diam oh sayang

    sebelum mati langkah bergaya

    sesudah mati tiada berdaya

    tertawa riang mata melirik

    setelah mati tiada menarik

    wajah yang tampan menjadi pucat

    wajah yang ayu menjadi cacat

    setelah mati nempel di tanah

    dari hidungnya keluar nanah

    wahai kawanku coba renungkan

    tubuh kita pun tunggu giliran

    setelah selesai dimandikan

    lalu dibawa ke tempat kapan

    segala lubang ditutup kapas

    dan anggahota kain dilepas

    tangan menyilang bagai sembahyang

    dan kain putih tiga dipasang

    terus dibungkus juga diikat

    ujung pangkalnya supaya rapat

    Mayyit menjerit hai orang hidup

    jangan terburu aku ditutup

    Ingin melihat wajah anakku

    serta istriku dan saudaraku

    yang tak mendengar hanya manusia

    dan jin karena banyak berdosa

    selesai dibungkus kemudian

    disembahyangkan empat takbiran

    lalu dibacakan do’a tahlil

    terus dimasukkan dalam katil

    mayit menjerit waktu diangkat

    mau kemana kamu berangkat

    karena di sini ini rumahku

    berkumpul dengan keluargaku

    kemudian jenazah dipikul

    lalu semua orang berkumpul

    untuk menyaksikan berangkatnya

    menuju tempat dikuburkannya

    Adzan dan qamat didengungkannya

    tandanya Islam yang dipeluknya

    jenazah dibawa dan diiring

    mayyit menjerit suaranya nyaring

    aduh janganlah aku dibawa

    karena hartaku tidak terbawa

    Mayyit diambil dari katilnya

    dan dimasukkan dalam quburnya

    Bumi berkata: waktu di dunia

    kamu hidupnya menganiaya

    sekarang tiba waktu disiksa

    pembalasan bagi yang berdosa

    di atas bumi aduh lenggangnya

    di perut bumi hancur tulangnya

    di muka bumi banyak kawannya

    di perut bumi tiada temannya

    di atas bumi terang dan lega

    di perut bumi gelap gulita

    Jika kau datang membawa Islam

    kusambut dengan ucapan salam

    silahkan kamu beristirahat

    karena di dunia tidak sempat

    kalau mayit tak membawa iman

    kubur tidak memberi sambutan

    aku terpaksa menerimamu

    sungguh tak sudi ditempatimu

    Kubur ditutup ditimbun tanah

    hingga diratakan dengan tanah

    belum bubar talqin dibacakan

    agar mayit dapat meyakinkan

    hadirin bubar tinggal pusara

    mayit sendiri sedih sengsara

    tak lama datang munkar dan nakir

    bertanya yang tak bisa dipungkir

    mayit bangun tengok kanan kiri

    kenapa alu ada di sini

    mayit yang mukmin tenang adanya

    Munkar dan Nakir sopan datangnya

    Munkar dan Nakir lalu bertanya

    Siapa Tuhan yang disembahnya

    Jawab Tuhanku Allah yang Esa

    yang aku sembah sepanjang masa

    tidak beranak dan dilahirkan

    Yang Kuasa dan Yang Menciptakan

    Bertanya lagi siapa Nabimu

    yang kau ikuti slama hidupmu

    Nabi Muhammad yang kuikuti

    Nabi pungkasan yang kuhormati

    bertanya lagi apa kitabmu

    yang menjadi pedoman hidupmu

    jawab Al-Qur’an kitab yang suci

    diturunkan ke Nabi yang ummiy

    siapa saudaramu yang terdekat

    jawab muslimin serta muslimat

    lalu berkata yang paling akhir

    tidurlah hingga yaumilakhir

    kuburnya terang penuh cahaya

    luas bagai taman indah raya

    lalu syurga dibuka pintunya

    masuklah angin harum baunya

    lalu terlihat tempat tinggalnya

    gedung yang megah sungguh indahnya

    Mayyit yang kafir waktu ditanya

    siapa Tuhan yang disembahnya

    tak bisa jawab panik adanya

    Munkar dan nakir seram rupanya

    datang menyentak sambil mengancam

    memukul dengan gada yang tajam

    gadanya besar api berkobar

    mayit dipukul hancur terbakar

    kuburan penuh kobaran api

    siang dan malam tiada henti

    dinding kuburan banyak durinya

    mayit dihimpit hancur tulangnya

    siksaan kubur banyak macamnya

    berat dan ringan apa dosanya

    ada yang gunting bibir dan lidah

    akibat pandai bersilat lidah

    segala apa yang dilakukan

    tidak sesuai yang diucapkan

    ada yang memukul kepalanya

    setelah pecah diusapinya

    siksa ini sebagai balasan

    bagi pemalas tanpa alasan

    ada yang patah tangan kakinya

    sebab tak rukun dengan tetangga

    ada juga yang besar perutnya

    sebesar gunung amat beratnya

    balasan bagi yang makan riba

    dan makan haram tanpa diraba

    ada lagi wanita digantung

    rambutnya sebab tak berkerudung

    ada yang memakan daging busuk

    tinggal yang baik sambil ditusuk

    balasan bagi yang rumah tangga

    berbuat serong dengan tetangga

    ada pula yang busuk farjinya

    pria wanita sama sakitnya

    itu balasan bagi pelacur

    tukang berzina tubuhnya hancur

    siksaan qubur banyak sekali

    jangan kau coba walau sekali

    Jika waktunya datang QIYAMAT

    akan terjadi banyak alamat

    di antaranya banyak wanita

    buka busana di pesta-pesta

    banyak gadis hamil sebelumnya

    menikah yang sah dalam hukumnya

    tukang gembala rumahnya tingkat

    orang yang bodo meraih pangkat

    orang-orang fasik berkuasa

    para ‘ulamanya diperkosa

    kemaksiatan makin meningkat

    kejahatan memuncak dan gawat

    orang yang benar ditertawakan

    orang salah malah dimanjakan

    dan banyak lagi yang gila harta

    gila wanita dan gila tahta

    masjidnya megah isinya payah

    Qur’an dibaca tidak bertuah

    banyak orang yang benci Ulama

    mereka dianggap OrdeLama

    banyak orang yang baca Al-Qur’an

    tapi tak pernah jadi tuntunan

    kemudian datang Imam Mahdi

    membawa ummat untuk mengabdi

    Datangnya Imam Mahdi Mujtahid

    Mutlak membela Ahli bertauhid

    Semua ummat Islam bersatu

    bertaqwa pada Than Yang Satu

    dan seterusnya Dajjal keluar

    itulah fitnah yang paling besar

    Dajjal mengaku menjadi Tuhan

    yang tak percaya dapat fitnahan

    Dajjal beraksi menjajah bumi

    tunduk padanya seisi bumi

    gunung dicipta menjadi emas

    laut dan sungai dapat dihempas

    yang ikut dajjal menjadi kaya

    yang tidak ikut dalam bahaya

    hingga muslimin jadi terdesak

    seolah-olah nafas pun sesak

    kemudian turun Nabi Isa

    membawa rahmat bagi manusia

    Dajjal dikejar lalu dibunuh

    matilah dajjal rahmat pun penuh

    di muka bumi subur dan makmur

    sampai Nabi Isa lanjut umur

    tak lama kemudian manusia

    kembali inkar dan aniaya

    kemaksiatan tiada batasnya

    kejahatan mencapai puncaknya

    Al-Qur’an hilang sehingga orang

    tidak tahu mana yang dilarang

    mana yang kuat itu yang menang

    asal mereka hidupnya senang

    lalu keluar Dabbatul Ardhi

    makhluk Tuhan diutus ke bumi

    membawa cincin Nabi Sulaiman

    dan tongkat Nabi Musa pengaman

    jika dijitak dengan cincinnya

    tertulis kafir pada dahinya

    kalau dipukul dengan tongkatnya

    tertulis mu’min pada dahinya

    lalu keluarlah api dari

    pelosok bumi dan mengitari

    keluar ya’juj dan ma’juj juga

    mereka paling jahat manusia

    Jika keluar mereka itu

    bumi dirusak setiap waktu

    lautan luas diminum habis

    di belakangnya masih berbaris

    setiap muslim diperanginya

    hingga terdesak kehidupannya

    mu’min yang dipimpin Nabi Isa

    lari ke gunung tidak berdaya

    lalu Nabi Isa pun berdo’a

    mohon selamat dari bahaya

    maka Allah menurunkan ulat

    namanya NAGUF tubuhnya bulat

    setiap ekor bunuh seorang

    hingga mereka musnah diserang

    di muka bumi penuh bangkainya

    ya’juj dan ma’juj tinggal jasadnya

    Allah menyuruh burung pengangkut

    membuang bangkai pergi ke laut

    kemudian Allah menurunkan

    hujan muka bumi dibersihkan

    tinggal senjatanya yang bertumpuk

    mu’min membakarnya dan bertepuk

    tujuh tahun lamanya membakar

    belum habis senjata dibakar

    lalu terjadi malam yang panjang

    kadar tiga hari lebih panjang

    setelah itu keluar MATA

    HARI dari barat tanda nyata

    telah ditutup pintu bertobat

    setiap makhluk tanggung akibat

    Allah memerintah malaikat

    Israfil agar trompet diangkat

    lalu ditiup sekuat-kuat

    keluar angin yang sangat dahsyat

    dunia guncang bumi berputar

    gunungnya hancur jagat bergetar

    bulan dan bintangnya bertubrukan

    matahari pecah berkepingan

    gempa yang besar tak terhindarkan

    seolah angkasa ditumpahkan

    semua makhlauk besar dan kecil

    benda yang kumpul atau terpencil

    di bumi dan di langit semua

    mati dan hancur tidak bernyawa

    kemudian bumi diputarkan

    menjadi rata tanpa tanjakan

    itulah tiupan yang pertama

    makhluk terpendam bersama-sama

    dan empat puluh tahun lamanya

    di muka bumi sunyi adanya

    Allah berfirman krajaan ini

    punya siapa di hari in?

    Tiada yang jawab, Allah sendiri

    menjawab: Punya Allah sendiri

    lalu Allah menurunkan hujan

    empat puluh hari turun hujan

    Airnya kental merendam bumi

    bagaikan mani terserap bumi

    hujan berhenti surutlah bumi

    makhluk pun tumbuh bak musim semi

    bagai benih kacang kehujanan

    tanah terdorong dan bermunculan

    makhluk pertama yang dihidupkan

    Nabi Muhammad yang dibangunkan

    Allah memberi bendera puji

    umat beriman di bawah panji

    kemudian Allah memerintah

    Israfil tiup sengkala arwah

    arwah terkumpul dalam sengkala

    kemudian ditiupkan pula

    arwah keluar terus mencari

    jasadnya lalu masuk sendiri

    lalu ruh masuk dari hidungnya

    sekonyong bangkit dari matinya

    tanah yang nempel pada tubuhnya

    diusap-usap dan dibuangnya

    orang kafir dan orang berdosa

    sadarkan diri baru merasa

    berkata aduh celaka aku

    siapa yang membangunkan aku?

    dijawab ini yang dijanjikan

    Tuhan Pengasih Yang Menciptakan

    dan tanda bukti kebenaran-Nya

    para Rosul yang menyampaikannya

    mereka bingung dan ketakutan

    tempat dan siksanya kelihatan

    lalu menangis tersedu-sedu

    sakit sesal dan sedih berpadu

    namun sesal tiada artinya

    karna akibat perbuatannya

    orang bertuhan kepada batu

    nanti bangkitnya seperti batu

    orang bertuhan kepada babi

    nanti bangkitnya seperti babi

    orang bertuhan kepada ular

    nanti bangkitnya seperti ular

    dan seterusnya rupa mereka

    ikut tuhannya masuk neraka

    kecuali yang bertuhan ALLAH

    mendapat lindungan dari Allah

    rupanya elok dan bercahaya

    dijaga dari marabahaya

    lalu turun api yang berkobar

    makhluk dikurung berdebar-debar

    lalu digiring ke padang makhsyar

    makhluk berlari kecil dan besar

    kata satu qaul makhsyar itu

    yang sekarang Timur Tengah itu

    di makhsyar makhluk kumpul berdiri

    di bawahnya terik matahari

    satu mil matahari dekatnya

    dan bumi mperak yang diinjaknya

    berjejal-jejal bertumpuk-tumpuk

    seribu tingkat orang bertumpuk

    tak bisa duduk dan bersandaran

    jongkok berbaring dan bertiduran

    panasnya matahari berlipat

    sampai tujuh puluh kali lipat

    orang takabbur berbesar diri

    paling bawah dan kecil sejari

    lapar dan haus luar biasa

    kecuali yang suka puasa

    tiada makanan dan minuman

    kecuali yang hidup dermawan

    karna laparnya di padang makhsyar

    menjadikan ambrol usus besar

    karna hausnya tidak tertahan

    lehernya putus dan berjatuhan

    semua orang tak berpakaian

    hanya yang suka infaq pakaian

    di padang makhsyar tak ada tempat

    buat berteduh walau sesaat

    kecuali yang tujuh golongan

    mereka pasti dapat naungan

    di bawah “arasy yang tujuh itu

    imam yang adil yang nomor satu

    kedua orang sejak kecilnya

    patuh dan ta’at pada Tuhannya

    ketiga orang yang rajin shalat

    jama’ah di masjid tidak telat

    keempat orang yang bersahabat

    karena Allah bagai kerabat

    kelima orang dapat rayuan

    wanita cantik juga hartawan

    dia menjawab serta ucapnya

    maaf kan nona aku bukannya

    menolak cinta yang kau berikan

    kutakut Allah Yang Menciptakan

    keenam orang mengeluarkan

    shadaqah dengan disembunyikan

    karna samarnya sebelah kiri

    tidak tahu yang kanan memberi

    ketujuh orang dzikir sembunyi

    mata berlinang di tempat sunyi

    kringat keluar karna panasnya

    sehingga banjir di sekitarnya

    ada yang sampai mata-kakinya

    juga ada yang sampai lututnya

    ada juga yang sampai perutnya

    ada pula yang sampai dadanya

    bahkan banyak orang yang tenggelam

    dalam keringat bagai di kolam

    itulah sebagai balasannya

    sesuai amal perbuatannya

    di dalam hadits diceritakan

    di padang makhsyar yang mengerikan

    semua orang susah dan payah

    tak ingat pada ibu dan ayah

    tapi tiba-tiba kelihatan

    banyak anak kecil berlompatan

    membawa air serta makanan

    memandang ke kiri dan ke kanan

    banyak orang yang minta airnya

    tapi mereka tak memberinya

    mereka berkata kumencari

    ayah dan ibu kandung sendiri

    karna ayahku serta ibuku

    bersabar atas kematianku

    waktu aku kecil dibelainya

    disayang aku meninggalkannya

    sebab itulah ku mencarinya

    makanan dan minuman untuknya

    orang di makhsyar menjadi susah

    tidak diputus atau dipisah

    ribuan tahun di padang makhsyar

    sehingga tidak ada yang sabar

    akhirnya orang mukmin sepakat

    untuk pergi mencari syafa’at

    mereka teringat kita punya

    ayah Nabi Adam lah namanya

    mari kita pergi kepadanya

    semoga memberi syafa’atnya

    mereka pergi ke Nabi Adam

    seribu tahun lama di jalan

    sampai di sana lalu mereka

    berkata : aduh Ayah celaka

    kami semuanya menderita

    kenapa ayah tak ikut serta

    karena itu kami semua

    datang untuk mohon syafa’atnya

    agar kami segera di putus

    demi Ayah Nabi yang diutus

    Nabi Adam jawab hai anakku

    ma’af jangan mendesak diriku

    aku mengaku jadi ayahmu

    tapi apa daya menolongmu

    karena aku malu dan merasa

    kepada Tuhan pernah berdosa

    kudilarang makan buah khuldi

    tapi melanggar hingga terjadi

    aku pun diusir dari surga

    ke dunia yang gelap adanya

    nafsi-nafsi hai anak cucuku

    karna aku tak tahu nasibku

    cobalah kalian pergi saja

    kepada Nabi Nuh yang terpuja

    karna Beliau banyak sabarnya

    sembilan ratus tahun lamanya

    bertabligh dan mengajak ummatnya

    delapan puluh orang banyaknya

    yang ikut serta iman padanya

    hingga dilanda topan ummatnya

    coba kalian mohon syafa’at

    kepadanya semoga selamat

    lalu mereka berangkat maju

    kepada Nabi Nuh yang dituju

    seribu tahun jalan lamanya

    baru sampai menghadap padanya

    mereka berkata Hai Nabi yang

    mulia serta banyak sembahyang

    tolonglah kami agar segera

    dibubarkan payah tak terkira

    Jawab Nabi Nuh kedatangannya

    kusambut baik serta maksudnya

    tapi sayangnya ada halangan

    ku tak mampu beri pertolongan

    karna ku malu kepada Tuhan

    diriku tidak belas kasihan

    waktu ummatku tak mau tha’at

    aku berdo’a agar dila’nat

    hingga semuanya dimusnahkan

    hanya yang iman diselamatkan

    cobalah datang ke Nabi Allah

    Nabi Ibrahim kekasih Allah

    mereka pergi dan mencarinya

    seribu tahun jalan lamanya

    sampai di sana lalu disambut

    Nabi Ibrahim yang lemah lembut

    lalu bertanya hai ada apa

    kalian datang mencari apa

    Jawab mereka Yaa Khalilullah

    kami semua hambanya Allah

    datang menghadap mohon syafa’at

    kami di mahsyar sudah tak kuat

    agar segera kami diputus

    demi tuan Nabi yang diutus

    jawab Ibrahim aduh kasihan

    aku tak mampu menghadap Tuhan

    karena aku pernah berdosa

    tiga kali bohong tak terasa

    pertama aku diajak pesta

    beramai-ramai sembah berhala

    aku tak mau alasan sakit

    padahal tidak, hati yg sakit

    karena aku melihat umat

    tak mau iman agar selamat

    kedua aku waktu dituduh

    rusak berhala banyak yang runtuh

    yang paling besar aku katakan

    yang merusaknya rebutan makan

    ketiga saat aku ditanya

    di dalam peti ada apanya

    aku menjawab di dalam peti

    adikku tapi di dalam hati

    aku katakan yang dimaksudkan

    saudara dalam agama Islam

    Siti Sarah istri yang tercinta

    agar tak dirampas dan disita

    karena itu maafkan aku

    tak bisa nolong karna Tuhanku

    belum memberi izin syafa’at

    sebelum dibuka pintu rahmat

    cobalah pergi ke Nabi Musa

    sebab beliau gagah perkasa

    dan karena beliau Kalimullah

    dapat wahyu langsung dari Allah

    lalu mereka pergi bersama

    ke Nabi Musa di jalan lama

    seribu tahun barulah sampai

    penuh derita susah dan capai

    lalu Nabi Musa menyapanya

    apakah maksud kedatangannya

    jawab mereka tuan tolonglah

    kami di makhsyar merasa lelah

    ingin kami diputus segera

    walau ke neraka yang membara

    Demi Tuan nabi yang perkasa

    Kaliimullaah Tuhan Yang Kuasa

    Cobalah tuan mohon syafa’at

    pada Tuhanmu kami tak kuat

    Musa menjawab aduh sayangnya

    ku tak berani memohonkannya

    karena aku pernah bersalah

    membunuh orang tak diperintah

    waktu israil sedang bertengkar

    dengan seorang qibthi yang inkar

    lalu kupukul si qibthi itu

    sehingga mati ketika itu

    karena itu coba pergilah

    ke Nabi Isa nabi ruhullah

    lalu mereka berlari-lari

    pergi ke sana untuk mencari

    Nabi Isa setelah ketemu

    dia berkata apa maksudmu

    datang kemari coba katakan

    agar aku bisa memikirkan

    ummat menjawab wahai Ruhullah

    kami semuanya hamba Allah

    di padang makhsyar sudah tak kuat

    semoga tuan beri syafa’at

    Isa menjawab aduhai umat

    aku tak bisa jamin selamat

    Isa tak menerangkan sebabnya

    hanya meminta ma’af darinya

lalu berkata coba pergilah

    ke Nabi Muhammad Habibillah

    karna Beliau Nabi pungkasan

    kunci syafa’atnya diserahkan

    pasti kamu akan mendapatkan

    syafa’atnya yang kamu harapkan

    ummat menuju kepada Nabi

    untuk memohon syafa’at Rabbi

    dari jauh Nabi melihatnya

    barisan ummat mendekatinya

    Nabi berseru wahai ummatku

    ada apa mari kepadaku

    ummat berseru aduh tolonglah

    kami semua susah dan lemah

    mohon syafa’at agar segera

    bubar dari makhsyar yang sengsara

    Nabi menjawab wahai ummatku

    baiklah itu kewajibanku

    tunggu di sini ku akan pergi

    menghadap Tuhan Ilahi Rabbi

    Nabi naik Buraq dan berangkat

    ke bawah ‘arasy waktu yang singkat

    sampai di sana Nabi bersejud

    memohon pada Tuhan Yang Maujud

    Allah bertanya Hai kekasih-Ku

    bangunlah coba minta pada-Ku

    akan Ku-beri permintaanmu

    sebagai tanda kasih padamu

    Nabi mohon Yaa Allah Yaa Rabbi

    Yaa Rahman Rahim Agung Terpuji

    Engkau tak pernah khianat janji

    atas hamba-Mu sungguh terpuji

    hamba mohon syafa’atul’uzhma

    bagi ummatku yang telah lama

    di padang makhsyar yang menderita

    agar segera dapat berita

    putusan Allah Rabbul’izzati

    hukuman ‘adil murni sejati

    Allah berfirman Hai kekasih-Ku

    do’amu diterima oleh-Ku

    pergilah kamu pada mereka

    pintu syafa’at akan dibuka

    Nabi pun pulang naik buraqnya

    sampai di makhsyar pun disambutnya

    tak lama datang angin menyapu

    lalu menebarkan buku-buku

    buku amal bertebar mencari

    yang punya amal itu sendiri

    bagi mu’min yang beramal shaleh

    datang buku tak usah menoleh

    karna datang buku dari depan

    sebelah kanan dan gemerlapan

    dengan cahaya berkilau-kilau

    orang melihat melihat menjadi silau

    kitab diterima dan dibaca

    waktunya singkat rampung terbaca

    karna isinya penuh pahala

    balasan dari Allah Ta’ala

    hatinya puas riang gembira

    wajah berseri penuh ketawa

    hingga bertambah elok rupawan

    bagai bulan purnama menawan

    Bagi yang Kafir kitabnya datang

    sebelah kiri arah belakang

    yang menerima tangan kirinya

    menembus dada sampai punggungnya

    kitabnya hitam gelap gulita

    lalu dibuka isinya nyata

    penuh dengan noda dan kutukan

    segala dosa yang dilakukan

    lalu menangis tersedu-sedu

    sesal dan malu kumpul berpadu

    Allah berfirman coba bacalah

    bukumu itu janganlah salah

    cukup bagimu di hari ini

    menjadi saksi hitungan ini

    lalu mereka membaca lagi

    tulisan merah ketemu lagi

    lalu menangis karna menyesal

    walaupun belum rampung sepasal

    selesai nangis dibaca lagi

    menangis lagi ditutup lagi

    demikianlah keadaannya

    tak kunjung selesai membacanya

    oleh karena malu dan susah

    tak terasa keringat membasah

    wajah berubah hitam rupanya

    tubuhnya hangus karna panasnya

    setelah itu QISHAS mulai

    semua makhluk mencurigai

    kelompok ini pada yang itu

    orang yang ini pada yang itu

    hingga binatang pun merasakan

    atas sakitnya yang dihinakan

    arti qishash itu pembalasan

    kepada yang punya kesalahan

    baik saudara atau kerabat

    jika bersalah pasti terlibat

    suami zhalim pada istrinya

    istri zhalim pada suaminya

    anak zhalim sama orangtua

    dan sebaliknya itu semua

    akan saling menagih zhalimnya

    dan membalas dendam sepuasnya

    kuda balas pada majikannya

    karna waktu hidup menyiksanya

    yang punya utang akan ditagih

    walau satu sen orangnya sugih

    suami yang kurang nafakahnya

    akan ditagih oleh istrinya

    istri yang kurang menta’atinya

    maka suami pun menagihnya

    di dalam hadits diterangkannya

    ada orang yang bawa amalnya

    sebesar gunung amal baiknya

    dan diserahkan pada temannya

    temannya itu lalu berkata

    waktu dulu kita bersengketa

    sehingga kamu memukul aku

    sekarang kamu bayar padaku

    lalu mengambil amal baiknya

    dan diserahkan pada temannya

    lalu tak lama bertemu lagi

    teman yang lain menagih lagi

    maka amal baiknya diminta

    bayar kerugian bersengketa

    dan seterusnya setiap orang

    yang menagih dibayar tak kurang

    akhirnya amal baiknya habis

    tapi yang nagih masih berbaris

    tidak terbayar maka akhirnya

    dosa penagih dibebankannya

    Setelah itu lalu digusur

    dilempar ke neraka tersungkur

    Setelah itu Allah bersabda

    “Puaskah kamu ataukah tidak?”

    Jika mereka menjawab puas

    cukuplah kini untuk membalas

    Wahai bangsa binatang semua

    jadilah kamu tanah semua

    maka semua bangsa binatang

    menjadi tanah tanpa menentang

    tinggal makluk berakal yang masih

    tak jadi tanah tetap tersisih

    Kafir berkata aduh celaka

    kenapa aku mendapat duka

    ku ingin jadi tanah yang rata

    agar bebas dari menderita

    setelah itu mulai hisab

    tiap orang harus tanggungjawab

    atas amalnya yang dilakukan

    akan dihitung dan ditanyakan

    setiap ni’mat yang diterima

    sampai akhir dari yang pertama

    apakah sudah disyukurinya

    jika tidak siksa imbalannya

    Makan nasi sesuap misalnya

    ditanya dari apa asalnya

    kalau menjawab padi asalnya

    berapa orang yang menggilingnya

    dan berapa orang yang menanam

    dan yang mencangkul sampai diketam

    setiap ni’mat ditanya asal

    apakah haram ataukah halal

    dan seterusnya sampai mendetil

    tidak terlewat walau yang kecil

    bayangkan orang banyak hartanya

    dihisab tiap butir padinya

    demikianlah HISAB berjalan

    ada yang cepat ada yang pelan

    ada yang berat ada yang ringan

    ada golongan dan perorangan

    ada pula yang bebas hisaban

    langsung masuk surga tanpa beban

    itulah bagi orang tertentu

    menurut kehendak Tuhan Satu

    Setelah kelar dari hisaban

    lalu Allah memasang TIMBANGAN

    timbangan adil baik buruknya

    amalan jin dan manusianya

    sebesar langit dan bumi tujuh

    besar timbangan malah tak penuh

    wadah amal baik bercahaya

    yang buruk gelap tak bercahaya

    Malaikat Jibril pemimpinnya

    dan satu persatu dipanggilnya

    Malaikat Mika’il saksinya

    Melihatkan gigi timbanyannya

    Jibril memanggil Zaid misalnya

    juga disebut nama ayahnya

    yang bersangkutan mengisi daftar

    maju ke panggung hatinya gentar

    tidak teringat anak istrinya

    ayah dan ibu karna takutnya

    amal baiknya lalu ditaruh

    juga amal jelek pun ditaruh

    Mikail menghitung bilangannya

    satu dua tiga melihatnya

    semua para Nabi dan Rasul

    jejer di kursi depan berkumpul

    di belakangnya para auliya’

    shahabat syuhada dan ‘ulama

    di belakangnya mu’min mu’minat

    semua menyaksikan amanat

    apabila berat kebaikan

    kemudian Jibril mengumumkan

    Pulan bin pulan amal baiknya

    lebih berat dari yang jeleknya

    bahagia yang diterimanya

    tidak akan susah selamanya

    orang di makhsyar ikut bersorak

    turut bahagia dan semarak

    barulah dia kembali sadar

    tubuh dan hatinya tak gemetar

    lalu turun dari atas panggung

    kumpul di sebelah kanan panggung

    yang nantinya menuju suarga

    lewat jembatan atas neraka

    jika yang kafir dapat giliran

    maka maju mengisi daftaran

    terus naik ke panggung timbangan

    takut gemetar malu tak ringan

    lalu ditanya mana amalnya

    diberikanlah amal jeleknya

    sebesar gunung bertumpuk-tumpuk

    gelap gulita hitam dan lapuk

    ditanya mana amal baiknya

    tidak menjawab karna tak punya

    walau di dunya pernah berbuat

    amal shaleh karna kurang syarat

    karna syarat amal diterima

    harus iman islam beragama

    bagaikan debu amalnya itu

    ditiup angin di atas batu

    yang kanan kosong berat ke kiri

    lalu berkumpul sebelah kiri

    yang akan digiring ke neraka

    itu balasan umat durhaka

    mu’min berdosa dapat syafa’at

    waktu amal baik kurang berat

    dari Kanjeng Nabi yang mulia

    sorban ditaruh berat jadinya

    ada orang yang amal buruknya

    sembilan puluh sembilan buku

    sepenglihatan tebalnya buku

    Allah bertanya kamu mengaku

    ataukah tidak dosa padaku

    jawab oh Tuhan hamba mengaku

   kalau begitu baiklah kamu

    pada-Ku masih ada amalmu

    kemudian Allah memberikan

    secarik kertas yang bertuliskan

    Laa ilaaha illallaah nyatanya

    yang diucapkan slama hidupnya

    lalu ditaruh sebelah kanan

    tidak disangka berat ke kanan

    Allah berfirman wahai hamba-Ku

    Aku Tuhanmu kau ciptaan-Ku

    tak mungkin bisa menyamainya

    kalimah Allah walau sedunya

    selesai mizan Allah bersabda:

    wahai mujrimin misah segera

    orang kafir langsung ke neraka

    selamanya menjalani siksa

    mu’min yang melakukan durhaka

    lewat jembatan atas neraka

    mulai dari makhsyar awalnya

    sampai halaman surga akhirnya

    setipis rambut dibelah tujuh

    naik dan turun datar dah jauh

    Naik seribu tahun lamanya

    turun seribu tahun lamanya

    datarnya sama seribu tahun

    jalan biasa tanpa penuntun

setajam pedang dan sangat gelap

bawahnya api menjilat-jilat

meraung-raung bagaikan singa

yang lapar sedang menerkam mangsa

orang berilmu serasa terang

jembatan itu enak dipandang

terang jembatan berbeda-beda

mengukur banyak ilmu yang ada

Jembatan seperti jalan raya

bagi yang amalnya diperkaya

ada juga yang jalan setapak

ada yang kecil hampir tak tampak

ada yang cepat seperti kilat

itu orang yang tingkat ma’rifat

seperti angin kencang berlari

itulah orang banyak memberi

seperti kuda berlari kencang

itu orang beramal tak pincang

ada yang lari-lari biasa

orang ibadah di waktu rosa

ada yang ngesod sambil menangis

lihat neraka takut meringis

ada yang tinggal selangkah jatuh

bagi yang akhir umur tak patuh

ada yang jatuh di tengah-tengah

umur separuh hidupnya lengah

ada yang baru saja selangkah

tersandung jatuh kakinya patah

itulah orang awal ballighnya

diisi macam-macam dosanya

jembatan itu awalnya nanjak

gambaran awal hidup semenjak

balligh ibadah rasanya berat

bagai memikul beban yang berat

tenaga muda nafsunya besar

yang bisa tahan pahlawan besar

umurnya sampai patpuluh tahun

tamsilnya nanjak lalu menurun

jika empat puluh tahun sampai

enam puluh rasanya tak capai

dalam ibadah rasanya kuat

dan ni’mat bagai terdorong syahwat

setelah itu jembatan rata

sampai akhir menuju suarga

sejak umur enam puluh tahun

sampai mati amalnya tersusun

rapih dan berjalan istiqamah

itulah gambaran yang berhikmah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>