April 18, 2014
Home » Berita » Mengenal Lebih Dekat Syaikh Hisyam Kabbaani

Mengenal Lebih Dekat Syaikh Hisyam Kabbaani



SYECH MUHAMMAD HISYAM KABAANI AR RABBANI

Syekh Muhammad Hisyam Kabbani adalah seorang ulama dan syekh Sufi dari Timur Tengah. Ia adalah lulusan American University di Beirut di bidang Kimia dan dari sana ia mengambil gelar Kedokteran di Louvain, Belgia. Ia juga meraih gelar di bidang Syariah dari Damaskus. Sejak masa kanak-kanak, ia menemani Syekh ‘Abdullah ad-Daghestani dan Syekh Muhammad Nazim al-Haqqani, grandsyekh dari Tarekat Naqsybandi ‘Aliyyah di masa ini. Ia telah banyak melakukan perjalanan ke seluruh Timur Tengah, Eropa, dan Timur Jauh dalam menemani syekhnya.

Pada tahun 1991 ia pindah ke Amerika dan kemudian mendirikan yayasan Tarekat Sufi Naqsybandi-Haqqani di Amerika.

Sejak saat itu, ia telah membuka tiga belas Pusat Sufi di Kanada dan Amerika Serikat. Ia telah memberi kuliah di banyak universitas, termasuk Oxford, University of California di Berkeley, University of Chicago, Columbia University, Howard, McGill, Concordia, Dawson College, begitu pula di banyak pusat religius dan spiritual di seluruh Amerika Utara, Eropa, Timur Jauh dan Timur Tengah.

Ke mana pun Syekh Hisyam Kabbani pergi, kegiatannya adalah menyebarkan ajaran Sufi dalam lingkup persaudaraan antar umat manusia dan kesatuan dalam kepercayaan terhadap Tuhan yang terdapat dalam semua agama dan jalur spiritual. Usahanya diarahkan untuk membawa spektrum keagamaan dan jalur-jalur spiritual yang beragam ke dalam keharmonisan dan kerukunan, dalam rangka pengenalan akan kewajiban manusia sebagai khalifah di planet yang rentan ini dan satu sama lainnya.

Sebagai seorang syekh Sufi, Syekh Hisyam, telah diberi otoritas dan izin untuk membimbing para pengikutnya menuju Kecintaan terhadap Tuhan dan menuju maqam-maqam yang telah ditetapkan oleh Sang Pencipta bagi mereka. Pelatihan spiritualnya yang berat selama 40 tahun di bawah bimbingan grandsyekh dan syekhnya telah memberinya kualitas luhur mencakup kebijaksanaan, cahaya, kecerdasan, dan kasih sayang yang diperlukan bagi seorang Guru sejati dalam Tarekat.

Pencapaian misi Syekh Hisyam di Amerika adalah kontribusinya yang unik bagi Upaya Manusia dalam mencapai takdir tertingginya, yaitu kedekatan dengan Tuhan. Perjuangannya untuk menyatukan hati umat manusia dalam perjalanan mereka menuju Hadirat Ilahi barangkali merupakan warisan terbesarnya bagi dunia Barat.

Syekh Hisyam Kabbani adalah menantu dari Mawlana Syekh Nazim Al-Haqqani. Beliau telah menjadi pengikut Mawlana Syekh Nazim dan Mawlana Syekh Abdullah selama lebih dari 50 tahun. Pencapaian yang telah beliau raih adalah bukti yang cukup siapa beliau. Beliau telah mengabdikan dirinya di jalan Syekhnya, Nabinya dan di Jalan Allah. Untuk menyebutkan beberapa pengorbanan dan pencapaian Syekh Hisyam akan diperlukan banyak volume.

Lidah tidak mampu untuk menemukan kata-kata untuk menemukan kata-kata untuk menggambarkan kepribadian sebesar Syekh Hisyam. Sebagian besar dari kita bahkan belum lahir ketika Syekh Hisyam mulai menjalani pelayanan di bawah Grandsyekh Abdullah dan Syekh Nazim. Kami percaya bahwa yang paling baik dalam menggambarkan Syekh Hisyam, adalah orang yang paling mengenal beliau dengan baik, yaitu guru beliau, Mawlana Syekh Nazim.

Video-video berikut ini adalah rekaman dari Mawlana Syekh Nazim, baik yang berasal dari 10 tahun yang lalu, atau yang terbaru, dari lima hari yang lalu.

Dalam klip khusus ini Mawlana Syekh mengatakan: “Mereka yang menyerang Syekh Hisyam membuat Setan senang…”

Di dalam era yang penuh kegelapan dan ketidakpedulian, banyak yang dikatakan sebagai “Khalifah” dan “Syekh” di dalam tarekat kita, yang menyerang Syekh Hisyam. “Khalifah-khalifah” ini disanjung dan diemong oleh Mawlana Syekh Nazim, bukan karena beliau senang dengan mereka, tetapi karena mereka tergolong orang yang di dalam prinsip Syariah disebut: “Daru Sufaha-akum” (Biarkan saja orang-orang yang bodoh/korup itu tetap senang). Mawlana mengatakan kepada orang-orang ini bahwa mereka hebat, mereka yang terbaik, mereka istimewa, karena itulah yang mereka percayai.

Jika Anda melihat kepribadian orang-orang yang menyerang Syekh Hisyam, mereka sudah jelas termasuk sufaha-a. Mereka biasanya tidak bermoral, kasar, suka marah, arogan dan sombong. Semoga Allah menyelamatkan kita agar tidak terjatuh ke dalam bencana tersebut, karena Allah berfirman (di dalam sebuah hadis qudsi):

إن الله قال : من عادى لي وليا فقد آذنته بالحرب

“Barang siapa memusuhi wali-Ku, maka Aku akan menyatakan perang terhadapnya.”

Video ini adalah video yang pertama dari banyak video lainnya. Sungguh Allah membela Syekh Hisyam dalam lidah Sultanu ‘l- Awliya, Khalifah sejati yang masih hidup dari Sayyidina Muhammad (s).

Syekh Kabbani adalah salah satu dari ulama-ulama dunia ternama dalam sejarah Islam dan ilmu spiritual Sufisme. Sebagai deputi dari mursyid Tarekat Naqsybandi Haqqani, Syekh Kabbani juga merupakan pembimbing dan guru bagi sekitar 2 juta Muslim di seluruh dunia, khususnya di Amerika Serikat, Inggris dan Asia Tenggara.

Pesan dari Syekh Nazim

Mengenai Syekh Hisyam

Shuhbat oleh Mawlana Syekh Muhammad Nazim Adil al-Haqqani, 6 Desember 2006.

Bismillahi ‘r-Rahmani ‘r-Rahiim

As-salam alaykum

Saudara-saudara kami dalam Tarekat Naqsybandi, saya senang dengan kalian. Boleh jadi Nabi (s) juga mencintai kalian dan syafaatnya ditujukan untuk kalian sepanjang kalian mengikuti Sunahnya dan jalan tarekat yang berasal dari Rasulullah (s). Dan tarekat yang paling penting sekarang, yang masih berfungsi adalah Tarekat Naqsybandi. Jika seseorang datang kepada kalian dan berasosiasi dengan kalian di jalan yang baik dan hati kalian senang dengannya, terimalah nasihatnya juga dan asosiasinya juga.

Saya tahu bahwa Syekh Hisyam datang kepada kalian. Bagus! Syekh Hisyam juga diberkati oleh Grandsyekh dan oleh saya juga. Mereka melakukan yang terbaik untuk Grandsyekh kita sejak mereka masih muda hingga kini, kami melihat dan menyaksikan bahwa mereka berada di jalur yang benar. Ia bersama saya dan saya memberinya (izin) untuk bicara; untuk memberi nasihat kepada saudara-saudara kita di mana-mana, di mana-mana. Ia memanggil kalian kepada Allah dan kepada Nabi-Nya (s) yang tercinta dan kepada awliya. Dan saya pikir ia tidak memanggil kalian untuk dunia. Saya tidak memanggil kalian untuk dunia dan saya tidak memanggil kalian untuk dunia dan ia juga tidak pernah memanggil kalian kepada dunia.

Ia melakukan yang terbaik juga bagi saya sejak masa kanak-kanak hingga kini dan ia, kalian tahu—adalah menantu saya dan mungkin 35 tahun atau lebih, ia bekerja dan menjaga Jalan Naqsybandi, dengan jelas. Saya senang dengannya. Jika ia datang kepada kalian, berikan penghormatan kalian dan terimalah nasihatnya dan berusahalah untuk bersamanya, dalam asosiasinya, cintailah ia dan hormatilah ia; ia akan bahagia dan ia juga telah diberkati oleh Grandsyekh.

Beberapa orang mungkin mengatakan hal yang lain tetapi mereka tidak mengetahui apa-apa mengenai Syekh Hisyam. Syekh Hisyam juga termasuk awliya dan ia melakukan yang terbaik bagi orang-orang dan ia tidak akan membangun dunia dan ia berharap untuk mencapai Mahdi (as). Dan kami memohon kepada Allah agar kalian juga berada di bawah bendera Mahdi (as) dan kalian juga dapat mencapai Sayyidina `Isa (as) insya Allah dan doakan saya juga, agar lebih sehat … untuk mencapai Mahdi (as) insya Allah dan untuk bertemu dengannya dan Nabi `Isa (as). Tetaplah di jalur yang benar, bersamalah orang-orang yang benar, kalian akan mencapai kebahagiaan di dunia dan akhirat, was-salaam alaykum, khuda hafiz.

Pendidikan

· Sarjana Kimia dari American University of Beirut, Lebanon.

· Studi Kedokteran di Louvain, Belgia.

· Gelar dalam Syariah Islam, Damaskus, Suriah.

· Ijazah untuk mengajar, membimbing dan memberi nasihat kepada murid-murid dalam spiritualitas Islam dari Syekh Muhammad Nazim Adil yang ternama, pemegang otoritas Mazhab Fiqh Hanafi di Timur Tengah dan pemimpin dunia dari Tarekat Naqsybandi Haqqani.

Posisi Sekarang

· Ketua, Islamic Supreme Council of America

· Ketua, Naqshbandi Haqqani Sufi Order of America

· Ketua, As-Sunnah Foundation of America

· Pendiri, Sufi Muslim Council UK dan Center for Spirituality and Cultural Advancement UK

Pencapaian Terkini

Maret 2010

Melaksanakan perjalanan ke Ghana, Pantai Gading dan Kenya untuk bertemu dengan para ulama dan tokoh masyarakat membicarakan tentang pelestarian kebudayaan tradisional Muslim; dan bertemu dengan presiden Pantai Gading, Yang Terhormat Laurent Gbagbo, dan Perdana Menteri Kenya, Yang Terhormat Raila Amolo Odinga untuk membahasa tentang kebangkitan radikalisme Islam di Afrika dan penghancuran budaya kuno Muslim.

Februari 2010

Mendirikan badan amal yang terdaftar di Inggris dan pada saat peluncurannya mengundang Yang Mulia Pangeran Charles untuk menghadiri acara bertema “Spirituality in Action”

Juni 2009

Bertemu dengan pemimpin oposisi Australia, Malcolm Turnbull, dan pejabat pemerintah lainnya.

Mei 2009

Memperingati Maulid Nabi Muhammad (saw) bersama Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyono dan dihadiri sekitar 250.000 jemaah di Masjid Istiqlal, masjid terbesar di Asia Tenggara.

April 2009

Memperingati Maulid Nabi Muhammad (saw) di the House of Commons, Majelis Rendah dalam Parlemen Kerajaan Inggris. Dihadiri oleh Rt. Hon. Hazel Anne Blears, Menteri Sekretaris Negara dan Rt. Hon. Jacqui Smith, Menteri Dalam Negeri.

November 2008

Bertemu Perdana Menteri Sri Lanka, Yang Terhormat Rathnasiri Wickramanayake, untuk membahas bagaimana dan bantuan apa yang diperlukan oleh umat Muslim terkait dengan situasi terkini di Sri Lanka.

November 2008

Bertemu Presiden Sri Lanka, Yang Terhormat Mahinda Rajapakse, untuk menyampaikan pandangan tentang Terorisme dan bagaimana membangun perdamaian di Sri Lanka.

Maret 2008

Tamu kehormatan dalam acara pembukaan interfaith house of worship pertama di Los Angeles, California

Maret 2008

Penyelenggara Road Show Pencegahan Ekstrimisme yang kedua di Britania Raya.

Desember 2007

Penyelenggara Road Show Pencegahan Ekstrimisme yang pertama di Britania Raya.

Agustus 2007

Menjadi tamu pribadi bagi Kolonel Qaddafi di Libya untuk membicarakan bagaimana membatasi ancaman radikalisme Islam.

Juni 2006

Bertemu dengan Yang Mulia Pangeran Charles untuk berdiskusi tentang pentingnya Sufisme dalam Islam dan mempromosikan spiritualitas universal yang ada di antara seluruh manusia.

Mei 2006

Pembicara utama dalam Simposium Sufi Internasional yang diselenggarakan di San Jose, California.

Maret 2006

Bertemu dengan staf dari Perdana Menteri Inggris Tony Blair, untuk mengemukakan pandangan-pandangan beliau pada situasi Islam di Inggris dan Eropa.

Februari 2006

Bertemu dengan Wakil Presiden Amerika Serikat Richard Cheney untuk mengemukakan pandangan-pandangan beliau pada penanganan Islam radikal.

Februari 2006

Bertemu dengan Ms. Fran Townshend, Asisten Presiden Amerika Serikat untuk Homeland Security (Keamanan Negara) dan wakilnya Mr. Juan Zarate juga untuk mendiskusikan tentang penanganan radikalisme dalam Islam dan menanggapi soal “kontroversi kartun”.

Juli 2005 dan Januari 2006

Mengadakan pertemuan-pertemuan pribadi dengan Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono dan Wakil Presiden Jusuf Kalla untuk memperkuat proyek-proyek bersama secara berkesinambungan pada “Rehabilitasi Jihad” bagi kaum muda Indonesia.

April 2005

Bertemu dengan Sekretaris Luar Negeri Inggris Jack Straw untuk mendiskusikan situasi Islam terkini di Eropa.

Maret 2005

Hadir dalam Konferensi White House Faith-Based and Community Initiatives Leadership dan bertemu dengan Presiden Bush di meja bundar pemrakarsa.

Desember 2004

Ketua Undangan dan Pembicara dalam seminar ”Global Challenges in Islam” (Tantangan Global dalam Islam) di Singapura. Lebih dari 3 hari beliau bicara dalam 3 forum agama yang berbeda. Bertemu dengan Majelis Ugama Islam Singapura (MUIS), Menteri Negara Urusan Luar Negeri dan Menteri Negara untuk Pendidikan. Bertemu dengan Rohan Gunaratna, Kepala Pusat Penelitian Internasional untuk Kekerasan Politik dan Terorisme, untuk mendiskusikan metode-metode mempromosikan Islam tradisional dan membatu tindakan ”pemulihan” akibat terorisme.

Desember 2004

Pembicara utama dan tuan rumah Konferensi Internasional para Ulama dan Aktivis di Jakarta, Indonesia mengusung tema “Islam and Civil Society in the 21st Century: A Path to Transformation” (Islam dan Masyarakat di Abad ke-21: Sebuah Jalan menuju Perubahan) merujuk pada topik “Principles of Leadership in War and Peace” (Prinsip-prinsip Kepemimpinan pada Saat Perang dan Perdamaian) diperinci dengan tindakan pelanggaran undang-undang oleh terorisme dan larangan melakukan bunuh diri sebagai suatu cara jihad dalam Islam. Memberikan khotbah Jumat di 2 masjid terbesar di Jakarta (Masjid Baitul Ihsan dan Masjid Istiqlal) dan menjadi tuan rumah selama konferensi. Dihadiri oleh Rektor University of Malaya dan Putra Mahkota Negara Bagian Perak-Malaysia Yang Mulia Raja Muda Nazrin Azlan Shah, Menteri Pendidikan Malaysia Dato Hisyamuddin Tun Hussein, Menteri Urusan Perempuan, Keluarga dan Pengembangan Masyarakat Malaysia Dato Seri Shahrizat Abdul Jalil, Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) sebagai Lembaga Non Pemerintah terbesar di Indonesia, K.H. Hasyim Muzadi, Duta besar Amerika Serikat B. Lynn Pascoe dan para pejabat lainnya.

Desember 2004

Bertemu dengan Wakil Presiden Indonesia, Jusuf Kalla di kediamannya di Jakarta untuk mendiskusikan topik-topik kenegaraan.

November 2004

Tamu Presiden Bush di Gedung Putih dalam acara Makan Malam Ramadan Tahunan.

Agustus 2004

Menghadiri Konferensi Sidi Shekir dengan tema ”Importance of Spirituality in Human Affairs” (Pentingnya Spiritualitas pada Manusia) di Marrakech-Maroko di bawah perlindungan Yang Mulia Raja Mohamad VI dan Menteri Urusan Agama.

Juni 2004

Pembicara utama pada konferensi tahunan kedua Islamic Educational and Cultural Research Center (IECRC) di Kalifornia bagian utara.

Juni 2004

Bertemu dengan Presiden Afganistan Yang Mulia Hamid Karzai dan memberikan undangan konferensi para pemimpin Islam yang akan diselenggarakan di Indonesia pada musim dingin tahun 2004.

Mei 2004

Pembicara utama pada Universal Muslim Association of America di Washington, DC. Topik: “Extrimism is Inconsistent with Islam” (Ekstrimisme Bertentangan dengan Islam).

Mei 2004

Pembicara utama pada Islamic Studies and Research of Association di Columbia-Carolina Selatan. Topik: “Classical Islam: Religion of Mercy” (Islam Klasik: Agama yang penuh rahmat).

Mei 2004

Pembicara utama pada konferensi keagamaan internasional di Indonesia. Bertemu dengan kandidat-kandidat wakil presiden Indonesia. Di Malaysia bertemu dengan Menteri Pendidikan Yang Mulia Tun Hishamuddin Hussein dan Putra Mahkota Negara Bagian Perak Yang Mulia Raja Muda bin Azlan Shah.

April 2004

Pembicara utama pada konferensi “Beyond Radical Islam?” yang diselenggarakan oleh Forum LeFrak dan Simposium “Science, Reason, and Modern Democracy” di Universitas negara bagian Michigan dan the Ethics and Public Policy Center di Washington, DC.

Februari 2004

Memimpin delegasi internasional ke Thailand, Indonesia dan Malaysia. Di Thailand, menyajikan sebuah makalah di Forum Kepemimpinan Thailand, mengunjungi makam-makam umat Budha dan bertemu para pemimpin keagamaan; melaksanakan Zikir Akbar bersama 140.000 orang murid di Masjid Istiqlal, Indonesia; bertemu secara pribadi dengan Perdana Menteri Malaysia Yang Mulia Dato Seri Abdullah Badawi.

Januari 2004

Bertemu dengan Perdana Menteri Turki Yang Mulia Recep Tayyib Erdogan untuk berdiskusi tentang membangun dialog lintas agama antara para akademisi Amerika Serikat dan kaum ulama dan perwakilan dari Turki yang setara.

Januari 2004

Pembicara utama pada rapat tahunan dewan pengurus American Foreign Policy Coucil (Dewan Kebijaksanaan Luar Negeri Amerika)

Desember 2003

Mewakili umat Muslim Amerika Serikat dalam konferensi internasional lintas agama bagi para pemimpin agama selama 3 hari di Spanyol.

Oktober 2003

Ikut serta dengan Presiden George W. Bush dalam Iftar (buka puasa) di Gedung Putih. Menyampaikan pidato utama pada konferensi di Nixon Center yang bertema ”Sufism and U.S. Policy” (Sufisme dan Kebijaksanaan Amerika Serikat).

Juli dan Oktober 2003

Memimpin 2 delegasi internasional ke Indonesia dan Malaysia untuk bertemu dengan pemerintah dan para pemimpin agama sebagai bagian dari kampanye menentang keekstriman dalam beragama; memberikan ceramah di hadapan lebih dari 100.000 orang Muslim di Masjid Istiqlal Indonesia, menyerukan toleransi beragama, dan membuka sebuah institut baru yang didedikasikan bagi pengajaran Islam klasik.

Mei 2003

Memberikan pidato pada Conference on Islam and America, disponsori oleh the Ethics and Public Policy Center di Washington, DC.

Mei 2003

Memberikan pidato pada konferensi bagi para pendeta tentara di penjara federal yang disponsori oleh U.S. Bureau of Prisons (Biro Penjara Amerika Serikat) di Ann Harbor-Michigan; memperingatkan sikap berbahaya dari para ekstrimis dalam sistem-sistem koreksi federal.

Januari-Februari 2003

Bepergian melintasi wilayah Amerika Serikat untuk menghadiri rapat-rapat koalisi pergerakkan dan kelompok-kelompok pengamat komunitas masyarakat untuk mengantisipasi munculnya gerakan keagamaan ekstrim dan untuk mempromosikan Islam tradisional.

November 2002

Bertemu dengan Presiden Amerika Serikat George W. Bush dan berturut-turut dengan Sekretaris Negara Colin Powell di Gedung Putih dan Departement of State dalam rangka acara bulan Ramadan.

September 2002

Bertemu dengan Presiden Amerika Serikat George W. Bush untuk acara resmi presiden Proclamation of the Days of Remembrance and Prayers yang digelar tanggal 6-9 September 2002.

Agustus 2002

Diundang sebagai tamu Presiden Uzbekistan Islam Karimov untuk berkunjung ke republik tersebut dan mengeksplorasi topik-topik pembangunan yang berkenaan dengan pendidikan keagamaan.

Juli 2002

Menyajikan sebuah makalah berjudul “Understanding Sharia” (Memahami Syariah) pada konferensi Freedom House di Washington, DC. dan sebuah makalah pada “Islam and Democracy” (Islam dan Demokrasi) untuk the Ethics and Public Policy Center.

Maret 2002

Bertemu dengan Asisten Sekretaris Pertahanan Mr. Paul Wolfowitz beserta staf untuk memperkenalkan aktivitas ISCA (Islamic Supreme Council of America) termasuk mempromosikan Islam moderat ke seluruh dunia.

Maret 2002

Menjadi pembicara tamu pada American Society for Industrial Security pada topik “Traditional Islam in the U.S.” (Islam Tradisional di Amerika Serikat).

Februari 2002

Menandatangani Memorandum of Understanding (Memo Kesepahaman) dengan Menteri Negara Indonesia pada pembangunan infrastruktur lembaga sipil dan mempromosikan Islam tradisional.

Februari 2002

Bertemu dengan Deputi Perdana Menteri, Menteri Pertahanan, dan Menteri Pemuda untuk Malaysia untuk mendiskusikan isu-isu yang sedang dihadapi kaum Muslim setelah peristiwa 11 September.

September 2001

Memberikan pertimbangan kepada banyak agen pemerintahan tentang topik-topik jaminan keamanan nasional karena hal itu berhubungan dengan pemberontak radikal atas nama agama baik di dalam maupun di luar negeri.

Mei 2001

Memimpin ISCA Asian Tour ke Malaysia, Singapura, Indonesia, Sri Langka, Pakistan dan Jepang.

April 2001

Memimpin 100 orang anggota delegasi ke Republik Uzbekistan sebagai tamu Presiden Uzbekistan.

Januari 2001

Tamu Kehormatan dalam Rapat Tahunan National Committee of America Foreign Policy (Komite Nasional Amerika untuk Undang-undang Luar Negeri)

September 2000

Sebagai utusan dalam konferensi UNESCO pada dialog lintas agama di Uzbekistan.

Agustus 2000

Bertemu dengan Yang Mulia Presiden Islam Uzbekistan Karimov.

April 2000

Pembicara utama di Central Asia-Caucasus Institute (CACI) konferensi Universitas Johns Hopkins dengan tema The Emergence of Religious Extremism in Central Asia and the Caucasus (Timbulnya Ekstrimisme Beragama di Central Asia dan Kaukasus).

Maret 2000

Bertemu dengan Yang Mulia Presiden Denktash dan Menteri Luar Negeri Siprus.

Januari 2000

Bertemu dengan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton pada suatu acara di Gedung Putih dalam menghormati bulan Ramadan.

November 2000

Ikut serta dalam wakil U.S. Congressional (Perwakilan Rakyat Amerika Serikat) dalam menghasilkan dukungan nasional untuk menandai bulan suci umat Islam, yaitu Ramadan secara resmi.

1 Februari 1999

Ditunjuk sebagai perwakilan pemeluk Islam pada konferensi Wakil Presiden Al Gore yang bertema “Corruption in Government” (Korupsi dalam Pemerintahan).

7 Januari 1999

Pembicara utama pada forum terbuka “Islamic Extremism” (Ekstrimisme Islam) di Departemen Dalam Negri Amerika Serikat.

7 Januari 1999

Pembicara utama pada forum “The Evolution of Wahhabism” (Evolusi Wahhabisme) di Universitas Johns Hopkins, Central Asia – Caucasus Institute.

7-9 Agustus 1998

Ketua 2nd International Islamic Unity Conference (Konferensi Internasional Kedua Persatuan Islami) di Washington, DC.

Pencapaian Utama

· Mendirikan 23 Zawiyah sebagai pusat kegiatan untuk mempelajari ajaran Sufi di Amerika dan Kanada.

· Mendirikan Islamic Supreme Council of America, sebagai organisasi keagamaan yang didedikasikan untuk menyebarluaskan materi yang bersifat informatif mengenai Islam dan mempresentasikan pandangan Islami yang autentik dari para ulama mengenai urusan-urusan duniawi.

· Mendirikan As-Sunna Foundation of America untuk mengembangkan, menerbitkan publikasi Islam klasik, dan menyelenggarakan konferensi untuk menyediakan pendidikan Islam klasik.

· Bekerja dengan erat bersama pemerintah dan masyarakat di Malaysia, Indonesia, dan Singapura untuk mengembalikan praktik-praktik Sufi tradisional dan mencegah meningkatnya kaum radikal dalam agama di daerah terkait.

· Menjadi ketua dalam konferensi International Islamic Unity Conference, konferensi kedua ini berlangsung dengan sangat sukses di Washington, DC antara 7-9 Agustus 1998.

Publikasi

Buku

· Classical Islam and the Naqshbandi Sufi Tradition, 840 halaman. Memaparkan secara detail tentang tradisi Tarekat Sufi Naqsybandi dari Islam klasik.

· The Approach of Armageddon? An Islamic Perspective, 294 halaman. Memaparkan tentang perspektif Islam mengenai ilmu dan teknologi dan prediksi kenabian mengenai akhir zaman dan Hari Perhitungan.

· Encyclopedia of Islamic Doctrine – Merupakan hasil penelitan dan penulisan selama 5 tahun, 1500 halaman, 7-volume, masing-masing mendeskripsikan akidah Islam menurut pendekatan klasik dari mazhab yurisprudensi utama dan akidah Islam.

· The Naqshbandi Sufi Way: History and Guidebook of the Saints of the Golden Chain

· Encyclopedia of Muhammad’s Women Companions.

· Angels Unveiled – pandangan modern tentang subjek tradisional.

Artikel

(judul-judul lain juga tersedia di website www.islamicsupremecouncil.org)

· Understanding Sharia – Islamic Law from the classical Islamic perspective (Memahami Syariah—Hukum Islam dari perspektif Islam klasik)

· Islam & Democracy (Islam dan Demokrasi)

· Jihad: A Misunderstood Concept from Islam (Jihad: Konsep Islam yang Salah Dipahami)

2 comments

  1. Mohon juga dibaca yang ini mbah,,
    http://tinyurl.com/6mz6um8

    maturnuwun,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>