April 21, 2014
Home » Humoria » DISKUSI DG USTADL SALAFY

DISKUSI DG USTADL SALAFY

 
Oleh AnggotaWLML
assalamu’alaikum…cm mu curhat aja nih yah hehe..beberapa bulan yang lalu sy dikasih bahan bacaan isinya sih tentang bagaimana kita bermanhaj salaf dan mengapa harus salafi??

lalu hari kamis kemaren ba’da Isya ustad yang kasih bacaan itu mengajak untuk ikut ke paham beliau (salafi)..

tapi saya bingung di dalamnya ga ada dalil satupun mengapa kita diharuskan untuk bermanhaj salaf dan salafi..

emm berupa dialog aja kali ya nulisnya.. saya (S) dan ustad (U)

(S) : ustadz saya sudah baca bahan yg dari bapa itu tapi saya masih belum mengerti, mengapa kita harus bermanhaj salaf dan salafi?

(U) : bingungnya dimana?

(S) : gini di bahannya yang merujuk pada pendapat ibnu taimiyah ada kata2 manhaj (majmu al fatawa, maktabah al-ma’arif) tapi saya lihat kitab aslinya ga ada kata manhaj tapi madzhab??

(U) : loh kamu jangan bingung manhaj itu kan metode.. madhab pandapat..{beliau..(diam)}

(S) : tapi apa kata ustad manhaj dan madzhab itu sama,,padahal kan beda pa?

(U) : ya sama..jangan dipermasalahin masalah kecil seperti itu,,karena para ulama juga sudah tidak mempermasalahkannya lagi!!

(S) : tapi kenapa sampai harus mengatakan “saya salafi”

(U) : memang dalam penamaan “ana salafi” ada perselisihan..syekh nashrudin al-albani membid’ahkan penamaan “ana salafi”

(S) : hah..ga mungkin dong pa justru yang mengharuskan “ana salafi” adalah syekh,,ada dari bahan yang ustad kasih koq!

(U) : eh..bukan al-albani tapi Bin Baz..atau sapa tuh..(Diam)

(S) : ya sudah whoever lah pa..

(U) : jadi manhaj salafi itu tidak bersandar pada salah satu madzhab. saya suka perkataan syafii “kalau ada dalil yang lebih kuat maka itulah madzhabku baik masih hidup atau sudah mati..” tapi pengikutnya saja yang fanatik sampai menamakan syafii, hanbali maliki..padahal itu tak bersumber jadi bid’ahkan?

(S) salafi juga dong pak?

(U) : kamu jangan gitu kan salafushalih itu (sahabat, tabi’in dan tab tabiin)

(S) : kata ustad pemahaman sahabat, trus ijma salaf, eh trus khulafaur rasyidin ..trus berusan bapa bilang pemahaman 3 genre tsb yang bener itu mana pak??

(U) : kamu jangan gitu saya jadi sebel,,saya selama belajar ga pernah mngalami fase kaya kamu,,gini aja apa sahabat pernah ngelarang rokok,,tp rokok haram,,dan klo km shubuh 4 rakaat apa klo saya larang kau tanya dalil yang mlearangnya??

(S) : kritis boleh kan pa

(U) : ya tapi ga semua harus kritis dong dan ga semua ada dalil atau syari,,

(S) : loh untuk menentukan halal dan haram aja hrs ada dalilnya,,gimana dengan yang ini yang besar yang dijadikan landasan ketiga setelah al-quran dan assunnah??

(U)) : kalo bicara ama saya masih untung saya ga marah,,gimana kalo kamu tanya ustad sekaliber ustad abdul hakim atau abu qatadah,,masa segini aja dipermasalahin yang kecil,,

(S) : bagi saya besar pa,,bahwa ada sumber ketiga,,kalo laen br furu’ (dlm hati wah gaswat).jadi kesimpulanya pa,,bapa belum menemukan dalil mengapa kita harus bermanhaj salaf dan salafi?

(U) : ga perlu,,buktinya kamu bingung sendiri krn mikirin nya..

(S) : saya ga bingung pa..saya berdasarkan alquran dan assunnah insyaallah,,adapun ijma itu di sahabat aja (sebab),,dan di tabiin dan tab tabiin akibat saja..dan yg mrp realisasi 2 sumber tadi

(U) : ya selamat mencari dalilnya

(S) : lah harusnya kan bapa..tapi ya sudah doakan saya supaya dapet dalilnya kalau ada

(U) : buat apa saya doakan yang sia-sia..

(S) : hehe..sesama muslim kan saling mendoakan pak..ya sudah makasih pa yah..

(U) : iya assalamu’alaikum

(S) : wa’alaikumussalam wrwb..
-sekian-
jadi dari mereka (mudah2an cuma ustadz ini aja) belum ada dalilnya tentang manhaj salaf dan salafi..kalo kisah nyata td shahi jiddan loh..maaf kl ada slh kt,,

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>